66 views

Home / Hukrim

Jumat, 20 Agustus 2021 - 19:51 WIB

Tangkap 53 Terduga Teroris di 11 Provinsi, Polri Paparkan Sumber Pendanaan Kelompok JI

JAKARTA, Tribunpost.com — Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menangkap 53 orang terduga teroris di 11 Provinsi Indonesia. Operasi penindakan tersebut dilakukan sejak tanggal 12 Agustus hingga 17 Agustus 2021.

Kepala Divisi (Kadiv) Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengungkapkan, dari jumlah itu, 50 diantaranya merupakan kelompok Jamaah Islamiyah (JI) dan tiga diantaranya jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

“Dari 53 orang ini, dari jaringan Jamaah Islamiyah sebanyak 50 orang, itu yang kami amankan di 10 provinsi. Sedangkan yang satu provinsi ini jaringan dari Ansharut Daulah, pendukung ISIS 3 orang itu di Kaltim,” kata Argo saat jumpa pers di Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Jumat (20/8/2021).

Argo merinci 11 wilayah yang dilakukan penangkapan yakni, Sumatera Utara (Sumut) delapan orang, Jambi tiga orang. Lalu, Kalimantan Barat satu orang, Kalimantan Timur tiga orang, Sulawesi Selatan tiga orang, Maluku satu orang, Banten enam orang, Jawa Barat empat orang, Jawa Tengah 11 orang, Jawa Timur enam orang dan Lampung tujuh orang.

Baca Juga :  Hari Jadi ke-73 Polwan RI, Kapolri: Jadilah Srikandi Polri yang Membawa Harum Nama Institusi

“Dalam penindakan kemarin, sekitar satu minggu kami bisa mengamankan lebih kurang 53 orang yang kami amankan,” ujar Argo.

Argo menyebut, 53 terduga teroris yang ditangkap di 11 Provinsi Indonesia, ingin melancarkan aksi terornya saat Hari Kemerdekaan Indonesia atau 17 Agustus 2021.

Menurut Argo, hal itu diketahui dari keterangan para tersangka saat dilakukan pemeriksaan oleh penyidik detasemen berlambang burung hantu tersebut.

“Ini sesuai keterangan daripada beberapa tersangka yang kami tangkap memang kelompok JI dia ingin menggunakan momen 17 Agustus atau Hari Kemerdekaan,” ucap Argo.

Selain itu, Argo mengungkapkan, sumber pendanaan kelompok Jamaah Islamiyah berasal daro iuran-iuran wajib para anggotanya, dan juga yayasan yang dibentuk oleh jaringan terorisme tersebut.

Baca Juga :  Jual Nomor Togel Diwarungnya, Pelaku Berinisial PK Diciduk Tim Jatanras Polda Babel

“Pengumpulan uang yang dibentuk oleh JI yaitu Baitul Maal Abdurahman Bin Auf (BM ABA), Syam Organizer (SO), Madina, dan One Care,” tutur Argo.

Dalam penangkapan tersebut, Argo menyatakan bahwa, penyidik Densus 88 juga mengamankan kotak amal dan celengan yang dimanfaatkan oleh kelompok Jamaah Islamiyah dalam mencari dana.

“Dan kemudian barang bukti yang kami amankan ada kotak amalnya, kemudian ada kotak infaq ini ada. Kemudian, ada beberapa kaleng-kaleng tempat untuk menyimpan uang itu yang untuk infaq yang tidak bisa kami bawa karena banyak sekali. Ada foto yang kami sita, kami gunakan sebagai alat bukti,” tutup Argo. (hms – Serli/red)

(Visited 24 times, 1 visits today)

Share :

Baca Juga

Hukrim

Imakor Sumut Minta Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara Panggil Kepala Dinas PUPR Kab. Asahan

Hukrim

Hasil SIDAK Satgas Citarum Harum Sektor-18 Tutup Aktivitas Outfall PT.Yulifadatex

Hukrim

WNA Turki Akhirnya Dilaporkan Resmi Ke Polresta Deli Serdang

Hukrim

Anggaran Alat Kontrasepsi Dipermasalahkan, LSM Mappan Demo BKKBN Prov. Jambi

Breaking News

Kejaksaan Negeri Aceh Besar Tetapkan 3 tersangka Kasus Korupsi Pembangunan Jetty

Hukrim

Ada Apa?? Klaim Tanah Warisan Di Pampang 4 Makassar Berpolemik, Ahli Waris : Aneh Bin Ajaib!!

Hukrim

Luar biasa…!!! Tim Gabungan Polsek, Kapolsek Kelapa Dan Sat Resnarkoba Polres Babar Berhasil Mengamankan Bandar Narkoba

Hukrim

Diduga Oknum Kades di Kecamatan Cibuaya Karawang Lecehkan Profesi Wartawan